Polarisasi Dikotomis Agape dan Eros : Suatu Analisa Kritis terhadap Teologi Kasih Agustinus 

Authors

  • Ferry Yefta Mamahit Sekolah Tinggi Alkitab Nusantara, Malang

DOI:

https://doi.org/10.36421/veritas.v3i1.81

Keywords:

Augustine, of Hippo, Saint, 354-430, Love -- Religious aspects -- Christianity.

Abstract

Dalam kekristenan, kasih adalah salah satu kata yang sering menimbulkan kesalahpahaman. Kata ini oleh sebagian orang Kristen sering dipahami secara dikotomis, sebagai kasih ilahi (agape) dan kasih manusiawi (eros). Keduanya sering dibedakan secara ketat, terpisah dan bertentangan satu dengan yang lain, yang satu dianggap baik, sementara yang lain dianggap buruk. Kasih ilahi atau agape, sering dianggap lebih positif, sebagai kasih yang sejati dan mulia. Sebaliknya, kasih manusiawi atau eros sering dianggap lebih negatif sebagai “nafsu berahi,” “seksualitas yang sensual,” atau “cinta“ tanpa makna rohani apapun. Pemahaman dikotomis seperti ini berakibat sangat buruk bagi orang Kristen, karena pengagungan terhadap yang satu biasanya berakibat pelecehan terhadap yang lain. Konsep kasih yang begitu agung dapat menjadi sesuatu atau tidak berarti sama sekali, seperti dikatakan Mildred B. Wynkoop, “It has lost its mooring and stands for ‘what I want’—a most deceptive concept and despotic tyrant.” Agustinus, salah satu arsitek besar kekristenan, adalah teolog yang sangat berminat terhadap topik kasih. Pemahamannya tentang kasih sangat alkitabiah karena, secara umum, ia selalu berusaha membangun teologi dan hikmatnya dengan referensi Alkitab, yang dipercayainya sebagai firman Allah. Tetapi bukan itu saja, ia juga dianggap sebagai orang yang pertama kali mencetuskan pemahaman dikotomis seperti yang sudah disinggung di atas. Itu sebabnya artikel ini, pertama, berusaha untuk mengkaji ulang teologi kasih Agustinus seobjektif mungkin dengan cara mengeksposisi pandangannya tentang topik ini, khususnya melalui karya-karyanya; kedua, berusaha menganalisa secara kritis pandangannya dalam terang pemikirpemikir Kristen modern yang juga concern dengan topik ini, dan tentu saja dalam terang firman Allah. Melalui paparan singkat dalam artikel ini diharapkan perspektif orang Kristen tentang kasih menjadi lebih baik dan tepat, sehingga kasih tidak lagi menjadi kata yang kontroversial dan sering disalahtafsirkan, tetapi sebaliknya, kasih menjadi kata yang dapat dimengerti secara lebih utuh dan lebih bermakna.

Downloads

Download data is not yet available.

Author Biography

Ferry Yefta Mamahit, Sekolah Tinggi Alkitab Nusantara, Malang

Penulis memperoleh gelar M. Div. dari Asia-Pacific Nazarene Theological Seminary, Filipina (1995); kini sedang melanjutkan studi untuk program M. Th. di Seminari Alkitab Asia Tenggara dan melayani sebagai dosen dan dekan akademis di Sekolah Tinggi Alkitab Nusantara, Malang

Downloads

Published

01-04-2002

How to Cite

Mamahit, Ferry Yefta. “Polarisasi Dikotomis Agape Dan Eros : Suatu Analisa Kritis Terhadap Teologi Kasih Agustinus ”. Veritas: Jurnal Teologi dan Pelayanan 3, no. 1 (April 1, 2002): 61–72. Accessed October 4, 2022. https://ojs.seabs.ac.id/index.php/Veritas/article/view/81.

Issue

Section

Articles

Most read articles by the same author(s)