Perbandingan Metode Berteologi F. D. Schleiermacher Dan Alister McGrath

Authors

  • Thio Christian Sulistio

DOI:

https://doi.org/10.36421/veritas.v5i2.128

Keywords:

Theology -- Methodology., Theology, Doctrinal.

Abstract

Di dalam sosiologi agama kita mengetahui bahwa agama memiliki tiga aspek dasar. Tiga aspek itu adalah mitos, ritus, dan etika. Mitos adalah suatu kumpulan kepercayaan (a set of beliefs) yang merupakan ekspresi kognitif dari suatu sistem agama. Mitos ini berfungsi memenuhi kebutuhan kognitif dari penganut agama tersebut. Ritus merupakan dimensi ekspresif dari suatu sistem agama. Ia merupakan ekspresi dari apa yang dipercayai oleh penganut agama tersebut. Ritus memenuhi kebutuhan emosional penganut agama tersebut. Sedangkan etika merupakan dimensi praktis dari suatu sistem agama. Ia merupakan praktek dari apa yang dipercayai di dalam bentuk tingkah laku sehari-hari. Apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh penganut agama tersebut. Etika berfungsi memenuhi kebutuhan fungsional manusia. Menjadi pertanyaan bagi kita adalah darimana datangnya doktrin ini? Apa sumber doktrin? Pertanyaan ini berkenaan dengan metode berteologi. Mengenai bagaimana berteologi. Aliran-aliran besar di dalam Protestanisme memiliki metode berteologi yang berbeda-beda. Aliran liberalisme, ekumenikalisme, evangelikalisme, dan fundamentalisme berbeda di dalam metode berteologi mereka. Di dalam makalah ini penulis akan membandingkan metode berteologi dari Friedrich Schleiermacher yang merupakan bapak teologi liberal dan Alister McGrath dari kalangan evangelikal (injili).

Downloads

Download data is not yet available.

Downloads

Published

01-10-2004

How to Cite

Sulistio, Thio Christian. “Perbandingan Metode Berteologi F. D. Schleiermacher Dan Alister McGrath”. Veritas: Jurnal Teologi dan Pelayanan 5, no. 2 (October 1, 2004): 157–171. Accessed October 21, 2021. https://ojs.seabs.ac.id/index.php/Veritas/article/view/128.

Issue

Section

Articles

Most read articles by the same author(s)