490 Tahun Reformasi : Apakah Sola Scriptura Masih Secara Konsisten Menjadi Pegangan Gereja-Gereja Reformed Masa Kini?

Authors

  • Daniel Lucas Lukito

DOI:

https://doi.org/10.36421/veritas.v8i2.185

Keywords:

Reformation., Bible -- Evidences, authority, etc.

Abstract

Dalam kaitan peringatan Reformasi yang ke 490 (1517-2007), marilah bersama-sama kita melakukan introspeksi secara mendalam: Apakah gereja-gereja reformed atau gereja-gereja injili sebetulnya masih konsisten (sebagaimana Martin Luther dan kaum reformator lainnya) berpegang pada ajaran sola scriptura secara ketat? Karena itu di dalam artikel ini saya mengajak kita melihat situasi gereja-gereja (dan pendeta-pendetanya) masa kini dengan membandingkannya dengan masa Reformasi abad 16 dan, lebih jauh lagi, dengan masa Reformasi pada zaman raja Yosia pada 2 Raja-raja 22:1-20, khususnya dengan ditemukannya kembali kitab Taurat (lih. ay. 8) yang telah sekian lama hilang pada masa itu. Artikel ini akan saya tutup dengan sebuah refleksi ke arah mana sesungguhnya gereja-gereja injili atau reformed berjalan, khususnya bila mereka sudah “kehilangan” Alkitab.

Downloads

Download data is not yet available.

Downloads

Published

01-10-2007

How to Cite

Lukito, Daniel Lucas. “490 Tahun Reformasi : Apakah Sola Scriptura Masih Secara Konsisten Menjadi Pegangan Gereja-Gereja Reformed Masa Kini?”. Veritas: Jurnal Teologi dan Pelayanan 8, no. 2 (October 1, 2007): 151–168. Accessed June 25, 2022. https://ojs.seabs.ac.id/index.php/Veritas/article/view/185.

Issue

Section

Articles

Most read articles by the same author(s)

1 2 > >>