Tujuan Pengajaran Gereja dan Implikasinya

Authors

  • Sylvia Soeherman

DOI:

https://doi.org/10.36421/veritas.v4i1.101

Keywords:

Christian education., Sunday schools.

Abstract

Penelitian menunjukkan adanya penurunan jumlah kehadiran jemaat dalam kelas-kelas pembinaan seperti Sekolah Minggu. Kurang tertariknya jemaat terhadap kelas-kelas tersebut membawa dampak terhadap kehidupan, pertumbuhan iman dan kesaksian jemaat. Hal yang hampir serupa juga dihadapi oleh gereja-gereja di Indonesia. Paulus Lie, dalam prawacana bukunya, mengatakan banyak guru yang mengeluhkan kurang menariknya acara yang digelar di Sekolah Minggu sehingga minat anak untuk datang ke Sekolah Minggu menurun. Masalah ini coba dijawab oleh banyak gereja dengan menggunakan metode yang kreatif. Oleh karena itu banyak gereja berupaya untuk men-training guru-guru Sekolah Minggu agar dapat mengajar dengan lebih kreatif. Namun, yang menjadi pertanyaan adalah, apakah metode yang kurang kreatif menjadi dasar permasalahannya? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, artikel ini mencoba untuk memaparkan apa yang terjadi di dalam kelas, menganalisa apa yang menjadi dasar permasalahannya, serta mengajukan hal-hal yang perlu diperhatikan gereja di dalam mengemban tugas pengajaran.

Downloads

Download data is not yet available.

Downloads

Published

01-10-2003

How to Cite

Soeherman, Sylvia. “Tujuan Pengajaran Gereja Dan Implikasinya”. Veritas: Jurnal Teologi dan Pelayanan 4, no. 1 (October 1, 2003): 107–119. Accessed June 25, 2022. https://ojs.seabs.ac.id/index.php/Veritas/article/view/101.

Issue

Section

Articles